Mencari Sel Surya Futuristik

Jadi, mungkin ada beberapa di antara kalian yang penasaran, seperti apa sih kuliah S2 di Teknik Mesin MIT?

Secara umum, kuliah S2 di berbagai negara di dunia bisa dibagi dalam dua tipe: by research atau by course. Untuk by course sendiri, mereka lebih fokus dalam kelas/ kuliah, dan kadang-kadang memiliki syarat magang di industri untuk lulus. Rentang waktunya pun biasanya lebih pendek, sekitar 1-2 tahun. Sedangkan S2 di Teknik Mesin MIT, fokusnya adalah research atau riset. Rentang waktu untuk lulus pun lebih lama. Untuk anak-anak yang dulu S1-nya di MIT, memungkinkan untuk lulus kurang dari 2 tahun. Tetapi rata-rata, anak S2 Teknik Mesin MIT (program M.S., bukan program M.Eng. ya), butuh waktu sekitar 2-3 tahun untuk lulus.

Sebelumnya mungkin aku belum pernah cerita, karena selama 8 bulan terakhir aku masih meraba-raba di lab tempatku bergabung. Sebagai anak S2 yang cukup clueless mengenai riset, karena sebagian besar summer-nya digunakan untuk ‘jalan-jalan’ sekaligus ‘riset’ lewat program MISTI (di antaranya ke Jerman, India, dan Singapura), beberapa bulan terakhir ini, aku harus belajar banyak.

Aku memutuskan untuk bergabung dengan Photovoltaics Research Lab di MIT, sebuah lab yang memfokuskan riset mereka di bidang teknologi sel surya. Semua anggota dari lab ini adalah firm believers bahwa global warming dan climate change itu nyata adanya, dan kemampuan kami, ingin mencari cara agar kita bisa mencari energi alternatif dari fossil fuels, utamanya sel surya.

Mungkin sel surya yang sering kalian temui terbuat dari silikon. Sayangnya, untuk mencapai efisiensi yang tinggi, dibutuhkan silikon yang benar-benar pure, yang benar-benar murni dan bersih dari elemen-elemen lainnya, terutama Fe (besi). Karena itu, fasilitas pabrik sel surya silikon membutuhkan dana yang sangat besar, karena clean room harus dibangun, dan jumlah partikel di udara pun harus dikontrol. Selain itu, pekerja pabrik harus mengenakan pakaian khusus yang menutupi rambut, baju, dan juga sepatu, serta mengenakan sarung tangan nitril, dan juga kacamata pelindung.

Biaya yang sangat besar dan juga toleransi defects/ kerusakan yanga sangat rendah membuat para peneliti mencari alternatif lain dari sel surya silikon ini. Karena harga sel surya silikon yang masih cukup mahal menjadi barrier tersendiri bagi konsumen yang ingin beralih ke energi alternatif.

Jawabannya?

Sel Surya Perovskite.

Continue reading “Mencari Sel Surya Futuristik”